Home » Vaksin » Membandingkan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson

Komentar Terbaru

    Situs Judi Slot Online Resmi

    Kamu dapat memandang segera bagaimana hadiah dan bonus yang Situs Judi Slot Online Resmi tawarkan kepada member setianya terlalu nyata dan tidak menipu.

    Game joker123 online atau mesin slot buah yang mudah untuk dimainkan dan begitu menguntungkan.

    Tutorialmastery adalah Daftar Situs Judi Slot Terpercaya 2022 siap melayani pecinta Slot Online di Indonesia yang menyediakan judi online terlengkap dan daftar slot gacor mudah menang serta online 24 jam di 2022.

    Membandingkan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson

    Membandingkan vaksin Covid-19 Tim ilmiah di seluruh daftar sbobet dunia telah mengembangkan vaksin Covid-19 yang sukses dalam waktu yang sangat singkat. Dalam suatu prestasi yang bahkan beberapa tahun yang lalu tampaknya benar-benar di luar jangkauan, vaksin untuk melindungi dari penyakit baru digunakan sebelum ulang tahun pertama pengungkapan bahwa ada ancaman baru.

    Di Amerika Serikat, tiga vaksin tersedia, dua di antaranya berlisensi penuh. Pada Agustus 2021, FDA memberikan persetujuan penuh untuk vaksin yang dikembangkan oleh kemitraan Pfizer dan produsen Jerman BioNTech untuk orang berusia 16 tahun ke atas. Pada 31 Januari 2022, badan tersebut memberikan persetujuan penuh terhadap vaksin yang dibuat oleh Moderna; itu dilisensikan untuk digunakan pada orang berusia 18 tahun ke atas.

    Otorisasi penggunaan darurat EUAs tetap berlaku untuk vaksin Pfizer untuk remaja dan anak-anak yang lebih muda berusia 5 tahun ke atas, dan untuk suntikan booster untuk kedua vaksin. Vaksin ketiga, dibuat oleh Johnson & Johnson, tersedia untuk digunakan pada orang berusia 18 tahun ke atas di bawah EUA.

    Tembakan Pfizer pertama kali menerima otorisasi darurat pada pertengahan Desember 2020, diikuti oleh yang dikembangkan oleh Moderna dengan bantuan dari Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

    Pada akhir Februari datang yang ketiga. Janssen Pharmaceuticals, divisi vaksin Johnson & Johnson, mendapatkan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin satu dosisnya. Vaksin dipandang sebagai pengubah permainan yang potensial.

    Itu tidak memerlukan rantai dingin yang rewel yang diperlukan untuk menjaga vaksin Pfizer dan Moderna agar tidak rusak. Lebih murah, baik berdasarkan per dosis dan karena hanya satu dosis yang dibutuhkan. Ditambah lagi, ada anggapan bahwa opsi satu dan selesai mungkin menarik beberapa orang yang tidak bisa dengan mudah mendapatkan dua dosis untuk menyingsingkan lengan baju mereka.

    Tetapi sejak kedatangan vaksin J&J di tempat kejadian, ia menghadapi sejumlah tantangan. Sebuah snafu produksi di tangan produsen kontrak terkontaminasi 15 juta dosis, yang harus dihancurkan.

    Pada pertengahan April, FDA dan CDC menghentikan penggunaan vaksin saat mereka menyelidiki apakah vaksin itu memicu efek samping yang jarang namun berbahaya gumpalan darah difus yang terbentuk meskipun orang yang terkena memiliki kadar trombosit pembentuk gumpalan yang rendah.

    Membandingkan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson

    Jenis Vaksin

    Vaksin Pfizer dan Moderna dibuat menggunakan messenger RNA, atau mRNA, sebuah teknologi yang mengirimkan sedikit kode genetik ke sel pada dasarnya, resep untuk membuat protein permukaan (dikenal sebagai spike) pada virus SARS-2. Protein yang dibuat dengan instruksi mRNA mengaktifkan sistem kekebalan, mengajarinya untuk melihat protein lonjakan sebagai benda asing dan mengembangkan antibodi dan senjata kekebalan lain yang dapat digunakan untuk melawannya.

    Vaksin J&J menggunakan pendekatan berbeda untuk menginstruksikan sel manusia membuat protein lonjakan SARS-2, yang kemudian memicu respons imun. Itu adalah apa yang dikenal sebagai vaksin vektor virus. Adenovirus yang tidak berbahaya dari keluarga besar virus, beberapa di antaranya menyebabkan flu biasa telah direkayasa untuk membawa kode genetik untuk protein lonjakan SARS-2.


    Leave a comment

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *